Apa itu parkinson di masa kanak-kanak?

Gadis dengan Parkinson duduk dengan kepala tertunduk, ketakutan dan kesakitan.

Anak-anak penderita Parkinson dapat mengalami nyeri sendi, tremor, dan bahkan depresi.

Parkinson adalah penyakit yang biasanya berhubungan dengan masa dewasa, namun sebagian kecil merujuk pada masa kanak-kanak. Selanjutnya, kita akan belajar lebih banyak tentang situasi anak-anak yang mengidapnya.

Apa itu Parkinson?

Parkinson adalah penyakit neurologis. Orang dengan Parkinson memiliki kemampuan untuk mengontrol gerakan mereka yang terganggu. Artinya, dengan berlalunya waktu setelah penyakit terdeteksi, orang tersebut melihat caranya semakin Anda otak Anda tidak dapat menghentikan impuls saraf tertentu. Impuls ini terkait dengan gerakan di bagian tubuh Anda. Situasi ini berasal dari fakta bahwa neuron tidak menghasilkan dopamin dalam jumlah yang diperlukan. Pada awalnya, satu sisi tubuh orang tersebut terpengaruh. Tak lama setelah masalah menutupi separuh lainnya. Beberapa gejala pertama adalah:

  • Nyeri sendi
  • Kurangnya koordinasi.
  • Masalah keseimbangan.
  • Gemetar
  • Kekakuan di tungkai.

Tidak ada tes khusus untuk mendiagnosis gangguan ini. Juga tidak ada obatnya. Pengobatan diberikan kepada pasien sesuai kebutuhan, dalam kasus yang lebih parah otaknya dirangsang. Aspek lain yang diperlukan subjek untuk menjalani hidupnya dengan sebaik-baiknya adalah mengikuti pola makan dan olahraga yang sehat, rehabilitasi dengan terapi fisik, terapi okupasi atau terapi wicara. Saat penyakitnya memburuk pasien terkena penderitaan:

  • Kesulitan berjalan
  • Masalah menelan
  • Depresi.
  • Masalah kencing
  • Kesulitan berpikir

Parkinson pada anak-anak

Gadis dengan Parkinson menerima dukungan dan kasih sayang dari saudara perempuannya.

Orang tua, anggota keluarga dan guru harus memastikan kesejahteraan anak penderita Parkinson, dan sejauh mungkin, mempersiapkan tempat-tempat di mana anak menghabiskan lebih banyak waktu.

Pada orang muda sekitar usia 20 tahun ada pembicaraan tentang Parkinson dini dan persentase terkena sekitar 0.25%, hampir semua kasus genetik, tidak seperti Parkinson pada orang tua. Kebanyakan dari mereka yang terkena parkinson jenis ini di masa kanak-kanak berusia antara 6-16 tahun. Pada anak-anak ada prevalensi gejala yang membatasi aktivitas harian Anda dan mempengaruhi dengan kemungkinan cedera seperti patah atau keseleo, seperti:

  1. Dystonia atau kontraksi otot yang tidak disengaja.
  2. Diskinesia atau gerakan tak sadar.

Jika gejala tidak mempengaruhi aktivitas normal anak, mereka tidak diberikan obat-obatan. Olahraga adalah obat yang efektif, dan mempraktikkannya setiap hari membantu pengendalian motor dan memungkinkan Anda mengatasi rintangan dan ketakutan yang tampaknya tidak dapat diatasi. Baik orang tua, kerabat dan guru harus memastikan kesejahteraan anak dan sedapat mungkin persiapkan tempat-tempat di mana anak menghabiskan lebih banyak waktu. Memiliki pegangan tangan untuk mencegah jatuh dan bahkan mengganti peralatan yang bisa Anda tangani dapat mempermudah Anda. Lingkungannya harus melakukan segala kemungkinan untuk berintegrasi dan mendengarkan dia, mendorong keinginan bertempurnya untuk meningkat.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.