Cara mengatasi kecemasan akan perpisahan saat Anda sudah mencoba semuanya

Kecemasan akan perpisahan adalah masalah umum yang dialami banyak keluarga setiap hari. Banyak orang tua ketika harus meninggalkan anaknya yang masih kecil dengan pengasuh lain, mereka melihat anaknya mulai menangis sejadi-jadinya. Ketika ini terjadi mereka tidak menahan diri dan kembali menjemput mereka dan memberi mereka cinta untuk menenangkan ketidaknyamanan mereka, tetapi ini kontraproduktif.

Misalnya, jika Anda meninggalkan anak Anda di kamar bayi dan Anda mendengar dia menangis dan kembali untuk menghiburnya, Anda akan memperkuat secara negatif, putra Anda akan berpikir bahwa semakin keras dia menangis, semakin cepat Anda akan kembali. Dan tidak akan selalu seperti ini.

Kecemasan akan perpisahan

Agar anak tidak terlalu menderita karena kecemasan akan perpisahan, penting untuk diingat bahwa si kecil harus perlahan-lahan membiasakan diri dengan orang yang akan merawatnya, baik itu pengasuh di rumah maupun di tempat penitipan anak. Penting agar Anda memberikan kontak bertahap di hadapan Anda, mempromosikan aktivitas yang menyenangkan, sehingga si kecil mendapatkan kepercayaan diri.

Anak Anda perlu merasa bahwa orang ini juga mampu memenuhi kebutuhannya, bahkan dengan kehadiran Anda. Tantangannya adalah untuk tetap mempercayai orang itu tanpa Anda harus berada di depannya. Saat Anda bersama orang itu dan dia sedang melakukan aktivitas yang menarik, tetaplah di belakang tanpa terlalu dekat, dengan cara ini dia akan mulai merasa percaya diri tetapi dengan keyakinan bahwa Anda sudah dekat.

Sedikit demi sedikit, Anda harus mulai pergi dalam waktu singkat sehingga anak Anda tahu bahwa Anda akan kembali. Mulailah dengan waktu yang singkat dan setelah Anda merasa lebih nyaman, Anda dapat mengatur jarak. Ketika Anda pergi, selalu buat rutinitas perpisahan, yang tidak terlalu lama atau terlalu pendek, dan yang terpenting, jangan kembali saat saya menangis. Beberapa kali pertama, ketika Anda pergi dan dia menangis, Anda harus menunggu dia selesai menangis untuk kembali untuknya, dengan cara ini dia akan menyadari bahwa jika dia tidak menangis, Anda akan kembali. Kemudian sedikit demi sedikit Anda akan melihat memperpanjang waktu perpisahan sampai Anda dapat meninggalkannya bersama pengasuhnya secara normal.

Bagaimana jika semua ini tidak berhasil?

Anda mungkin telah mencoba segalanya dan ini masih tidak berhasil, atau setidaknya tidak sebanyak yang Anda harapkan. Dalam pengertian ini, ada strategi lain yang juga bisa Anda pertimbangkan agar si kecil bisa mengatasi kecemasan akan perpisahan, meski Anda merasa sudah mencoba segalanya.

Izinkan saya memiliki objek keterikatan

Izinkan dia memiliki objek keterikatan yang tidak terjadi apa-apa jika dia kehilangan (karena Anda punya cadangan), bisa berupa sapu tangan atau boneka. Anak-anak dapat merasa terikat pada objek ini dan merasa terlindungi saat ibunya pergi karena hal itu memberi mereka rasa aman dan kenyamanan emosional.

Ketika anak Anda merasa aman, dia tidak lagi membutuhkan benda ini tanpa kehadiran orang tuanya. Tetapi pada awalnya, ini bisa sangat membantu dalam memungkinkan transisi.

Bantu anak Anda memahami apa yang sedang terjadi

Meskipun bahasanya terbatas, dia mampu memahami lebih dari yang Anda bayangkan jika Anda mengatakannya dalam bahasa yang tepat. Menjelaskan bahwa Anda akan kembali dan dia ada di sana untuk bersenang-senang melakukan aktivitas yang menyenangkan akan membantunya mengatasi lebih baik dan meyakinkannya tentang apa yang akan terjadi selanjutnya. Katakan padanya apa yang akan Anda lakukan saat dia berada di penitipan anak sehingga dia tahu apa yang akan dia lakukan.

takut gelap

Jangan menyelinap keluar

Ada orang tua yang tergoda untuk kabur saat anak mereka teralihkan oleh apapun tapi ini sama sekali bukan solusi. Ini hanya akan membuat Anda merasa lebih cemas akan perpisahan dan memperburuknya dalam jangka panjang. Saat anak Anda mulai menangis, Anda dapat dengan tenang mengatakan sesuatu seperti: 'Aku tahu kamu tidak ingin aku pergi, tapi aku akan datang setelah kamu selesai makan. Saya mengucapkan selamat tinggal dari luar dan pengurus Anda akan membawa Anda ke jendela untuk menyambut saya sebelum saya pergi. Saya sangat mencintaimu'.

Jadi, Anda harus pergi, menahan keinginan untuk menggendong anak Anda saat dia menangis, tetapi jangan lupa untuk menyapanya sebelum Anda pergi. Sembunyikan kesedihan Anda untuk menunjukkan seberapa yakin anak Anda seharusnya dan bahwa perpisahan ini nyata dan tidak buruk bagi siapa pun.

Bicaralah dengan pengasuh terlebih dahulu

Sebelum Anda mulai meninggalkan anak Anda dengan pengasuhnya, Anda perlu berbicara dengannya tentang bagaimana dia dapat menghibur dan mengalihkan perhatian anak Anda untuk membuat transisi lebih mudah. Anak Anda harus merasa terhibur oleh orang yang merawatnya. Gangguan mungkin bekerja untuk sementara, tetapi dalam jangka panjang yang dibutuhkan anak Anda adalah mengungkapkan kesusahannya ketika Anda pergi, dan meminta orang lain untuk memeluknya dan membuatnya merasa aman. Jadi gangguan bukanlah bentuk kenyamanan yang baik.

Pengasuh sering kali memiliki anak lain untuk dirawat sehingga pemrosesan emosi perlu terjadi bersama Anda saat berada di rumah. Pengasuh dapat membantu anak Anda untuk meredakan ketidaksenangannya, tetapi dengan Anda ia harus benar-benar menerima bahwa itu adalah tempat yang baik untuknya. Beberapa anak kecil menenangkan diri dengan melihat air jatuh dari keran atau dengan melihat keluar jendela untuk mengamati burung di feeder atau menari di pelukan pengasuh mengikuti musik tertentu.

Pengasuh harus melakukan penelitian sampai mereka menemukan apa yang membuat si kecil merasa baik, tenang dan aman ketika orang tuanya tidak bersamanya.

Jangan pernah terlambat menjemput anak Anda!

Hal terpenting selain semua yang telah dijelaskan di atas adalah Anda tidak pernah terlambat menjemput anak Anda. Jika dia selesai makan dan Anda masih belum datang untuk menjemputnya seperti yang Anda janjikan, Anda akan menciptakan perasaan jangka panjang bahwa Anda tidak menepati janji dan ini, bahkan bisa menimbulkan perasaan ditinggalkan pada anak-anak.

Jika Anda mengatakan bahwa Anda akan berada di sana ketika saya selesai makan, pastikan Anda akan tiba pada waktu itu dan tidak nanti. Dengan cara ini, ketika anak Anda melihat Anda datang dari pintu, dia akan merasa yakin bahwa Anda benar-benar akan kembali dan akan lebih mudah baginya untuk melakukan transisi, sehingga dia akan mengatasi kecemasan perpisahan dengan lebih cepat.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.