Mendidik untuk hidup: apa yang juga harus dipelajari di sekolah

Minggu ini sekolah dan institut mengakhiri kursus. Akhirnya, siswa akan mendapatkan liburan, istirahat, dan waktu luang yang layak mereka dapatkan. Sebagai orang tua, saya mendorong Anda untuk menyukai semua itu dan banyak waktu bermain. Saya tidak tahu apakah itu akan menjadi kasus anak mu, Tapi belakangan ini semua anak-anak dan remaja yang saya lihat pagi-pagi sekali mereka tampak sangat lelah dan lelah. Untuk alasan ini, sangat penting bahwa mereka memutuskan hubungan dan mendapatkan kembali kekuatannya.

Saya yakin bahwa banyak sekolah dan institut telah mengajarkan matematika, bahasa, dan bahasa Inggris. Tapi, Berapa banyak pusat pendidikan yang telah melampaui subjek program? Jangan salah paham. Matematika, bahasa, dan bahasa Inggris itu penting. Namun, begitu juga konsep mendidik untuk hidup. Ada yang mengatakan bahwa siswa pergi ke sekolah untuk mempelajari mata pelajaran. Tetapi menurut saya pembelajaran tidak harus berhenti di situ.

Saya percaya bahwa sekolah dan pusat pendidikan harus menjadi tempat pembelajaran dan pengalaman aktif. Sayangnya, sangat sedikit yang mempertimbangkan konsep ini. Saya tahu bahwa kursus telah berakhir, tetapi saya ingin dapat memberikan pendapat saya tentang apa yang juga harus dipromosikan dan dipelajari di sekolah dan pentingnya mendidik bagi kehidupan dalam perkembangan integral siswa.

Debat, refleksi dan penelitian

Cukup banyak sekolah yang masih menerapkan model tradisional di ruang kelasnya. Ada guru dan profesor yang terus mengajar mata pelajaran seperti yang mereka lakukan dua puluh tahun lalu. Para siswa menyalin apa yang guru katakan di buku catatan mereka dan mencoba untuk memahaminya. Berkali-kali, tidak ada ruang untuk debat, refleksi dan penelitian.

Saya mengenal siswa ESO tahun pertama yang Mereka tidak tahu bagaimana mengungkapkan pendapat mereka dan mereka tidak merefleksikan atau mengasimilasi konten yang dihafal. Ketika Anda mengajukan pertanyaan yang berbeda dari yang ada di buku, mereka tidak tahu bagaimana menjawabnya. Mereka mengangkat bahu dan membuang muka. Saya ragu bahwa mereka telah memahami apa pun tentang apa yang telah mereka pelajari. Dari sudut pandang saya, itu tidak ada hubungannya dengan pembelajaran otentik.

Resolusi konflik dan mediasi

Ada beberapa perguruan tinggi dan institut yang telah melaksanakan program Inisiatif bagi sekelompok siswa untuk menengahi masalah-masalah yang mungkin muncul sehari-hari di antara siswa. Sayangnya, pusat pendidikan masih sangat sedikit yang melakukannya. Tetapi mereka yang telah menerapkan langkah-langkah ini menyatakan hal itu iklim dan suasana kelas Anda mereka telah meningkat pesat.

Siswa harus menghadapi konflik dan hambatan pada banyak kesempatan di luar dan di dalam sekolah dan pusat pendidikan. Tetapi bagaimana mereka akan melakukannya jika mereka tidak tahu alat dan strategi yang tepat? Kita tidak dapat berharap bahwa semua masalah yang mereka hadapi sepanjang hidup mereka akan diselesaikan oleh orang lain dan mereka akan diam. Oleh karena itu, mengetahui beberapa teknik mediasi akan sangat berguna untuk masa depan Anda.

Komunikasi, nilai, dan empati yang tegas

Akan baik bagi semua sekolah dan pusat pendidikan untuk mementingkan komunikasi yang tegas dan empati. Ada banyak siswa yang tidak tahu bagaimana mereka dapat berbicara dengan orang lain tanpa kata-katanya menyakiti orang lain. Dan hanya sedikit sekolah yang mengembangkan dan menerapkan dinamika untuk menumbuhkan empati di antara siswanya. Orang tua dan guru harus bekerja sama dalam aspek-aspek ini dan tidak percaya bahwa ini adalah masalah satu pihak saja.

Dan saya mengatakan ini karena ada banyak sekolah dan institut yang berpikir bahwa mereka tidak bertanggung jawab untuk mengajarkan nilai-nilai kepada siswa dan ini adalah masalah keluarga. Dan ada juga para orang tua yang berharap pusat-pusat pendidikan ini bisa memberikan segalanya dalam hal pendidikan anak-anaknya. Jelas, seharusnya tidak seperti itu. Saya setuju bahwa nilai-nilai dasar dipelajari di rumah, tetapi, di sekolah mereka harus memperkuat dan mempelajari hal-hal baru yang mungkin tidak dapat diajarkan oleh orang tua kepada anak-anak mereka.

Pendidikan emosional: sekolah selalu dilupakan orang-orang besar

Bagi banyak sekolah dan institut, pendidikan emosional adalah hal yang terlupakan. Sekali lagi mereka percaya bahwa belajar, mengelola dan mengidentifikasi emosi harus dilakukan di rumah dan bukan di kelas. Beberapa pusat pendidikan telah menerapkan pendidikan emosi subjek. Mata pelajaran di mana anak-anak dan remaja dapat berbicara tentang perasaan mereka dan mempelajari alat untuk manajemen dan pemahaman mereka. Tetapi bagaimana jika siswa perlu mengekspresikan emosi mereka di luar mata pelajaran itu? Apakah mereka harus menunggu?

Yah, saya tidak begitu jelas tentang itu. Pendidikan emosional harus diperhitungkan sepanjang hari sekolah. Misalnya, anak-anak yang duduk di bangku sekolah dasar masih terlalu kecil untuk mengetahui pengendalian diri atas perasaannya. Jika mereka pernah bermasalah dengan pasangan atau merasa tidak enak dengan alasan apa pun, mereka harus bisa mengungkapkannya pada saat itu terjadi dan tidak menunggu waktu pendidikan emosional. Bagaimana menurut anda?

Sekarang saya menanyakan kepada Anda yang berikut: apa yang Anda rindukan yang dipelajari anak-anak dan remaja di sekolah dan pusat pendidikan? Apakah menurut Anda akan berguna untuk lebih mempromosikan konsep mendidik untuk kehidupan untuk masa depan siswa?


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Macarena dijo

    Hai Mel, kamu bilang:

    «Saya yakin bahwa di banyak sekolah dan institut matematika, bahasa dan bahasa Inggris telah diajarkan. Tapi, berapa banyak pusat pendidikan yang telah melampaui subjek program? Jangan salah paham. Matematika, bahasa, dan bahasa Inggris itu penting. Namun demikian, konsep mendidik seumur hidup juga demikian. Ada yang mengatakan bahwa siswa pergi ke sekolah untuk mempelajari mata pelajaran. Namun menurut saya pembelajaran tidak harus berhenti di situ »

    Anda mengerti dengan sempurna, dan saya setuju, terlebih lagi ... Saya tidak peduli untuk mengatakan bahwa menurut saya ada saat-saat dalam kehidupan sekolah sekelompok siswa, di mana nilai-nilai harus lebih unggul daripada konten.

    Sebuah pelukan.