Bagaimana mencegah retensi cairan pada kehamilan

Retensi cairan saat hamil

Selama kehamilan, serangkaian perubahan fisik dan emosional terjadi pada tubuh wanita. Mereka terutama yang pertama, perubahan fisik, yang menyebabkan ketidaknyamanan seperti retensi cairan. Ini merupakan salah satu keluhan yang paling sering dikeluhkan, terutama menjelang trimester ketiga kehamilan. Dan meskipun cukup tidak nyaman, kenyataannya adalah mungkin untuk mencegah peradangan karena retensi cairan.

Gejala biasanya muncul pada minggu-minggu terakhir kehamilan, namun, banyak wanita menderita ketidaknyamanan ini selama hampir seluruh kehamilan. Retensi cairan disebabkan oleh penyebab yang berbeda, beberapa di antaranya terkait langsung dengan kehamilan, sesuatu yang tidak bisa dihindari. Tetapi ada faktor-faktor yang meningkatkan kemungkinan menderita ketidaknyamanan ini dan ini berada dalam jangkauan Anda.

Mengapa retensi cairan terjadi selama kehamilan?

Retensi cairan pada kehamilan

Penumpukan cairan dalam kehamilan terjadi secara alami. CSebagai konsekuensi dari perubahan hormonal dan substansi kehamilan dikembangkan oleh tubuh itu sendiri. Selain itu, peningkatan ukuran rahim menyebabkan pembuluh darah terkompresi dan karena alasan ini, aliran darah yang benar menjadi rumit.

Penyebab lainnya adalah peningkatan aliran darah, karena selama kehamilan, volume darah meningkat sekitar 40% sampai 45%. Sebagai konsekuensi dari perubahan dalam tubuh wanita hamil ini, mereka menyebabkan cairan menumpuk di jaringan dan peradangan muncul di berbagai bagian tubuh.

Penyebab eksternal kehamilan

Selain penyebab yang disebutkan, yang tidak dapat dihindari karena merupakan bagian dari proses alami kehamilan, ada penyebab lain yang mendukung retensi cairan.

  • Kelebihan berat badan merupakan faktor risiko penting
  • Kenakan pakaian dan alas kaki yang sangat ketat
  • El asupan garam yang berlebihan saat makan
  • Menghabiskan banyak waktu dalam posisi yang sama, terutama berdiri
  • Masalah peredaran darah sebelum kehamilan

Biasanya gejalanya biasanya bermanifestasi menjelang akhir kehamilan dan bisa bertahan hingga beberapa minggu setelah melahirkan.

Gejala paling jelas yang disebabkan oleh retensi cairan pada ibu hamil adalah bengkak biasanya di tungkai dan pergelangan kaki. Meski pada banyak kasus, edema juga bisa muncul di wajah atau tangan. Selain peradangan, retensi cairan menyebabkan rasa berat dan kelelahan pada kaki dan masalah penggunaan alas kaki jenis tertentu.

Tips untuk menghindari retensi cairan

Mencegah retensi cairan pada kehamilan

Hal utama dan banyak lagi Yang penting adalah mengikuti pola makan yang sehat dan seimbang, karena sangat penting untuk menghindari kenaikan berat badan yang terlalu banyak selama kehamilan untuk menghindari komplikasi ini dan lainnya. Selain itu, Anda dapat mengikuti rekomendasi berikut untuk hindari kaki bengkak karena retensi cairan.

  • Kurangi asupan garam. Anda tidak perlu menghilangkan garam sepenuhnya dari makanan Anda, tetapi Anda harus mengontrolnya sebanyak mungkin. Selain itu, Anda harus menghindari konsumsi terutama produk asin, seperti keripik dan makanan ringan dalam kantong.
  • Minum banyak air. Sangat penting bagi Anda untuk menghidrasi tubuh Anda secara mendalam, Anda harus minum setidaknya dua liter air sehari.
  • Aktivitas fisik. Olahraga merangsang aliran darah dan ini penting untuk menghindari penumpukan di jaringan. Jalan kaki setiap hari setidaknya selama 30 menit untuk meningkatkan sirkulasi darah. Anda juga dapat mempraktikkan latihan yang kami sebutkan di Artikel ini.
  • Makan makanan yang kaya kalium. Kalium adalah mineral yang sangat penting bagi tubuh karena membantu mengatur air dalam sel. Makanan yang kaya kalium akan membantu Anda mengeluarkan cairan melalui urine. Sertakan makanan seperti pisang, nanas, bayam, atau zucchini dalam makanan Anda, antara lain.
  • Evita menghabiskan terlalu banyak waktu dalam postur yang sama. Yang terpenting, Anda harus menghindari menghabiskan banyak waktu dengan duduk atau bersila. Mencoba untuk menjaga kaki ke atas bila memungkinkan.
  • Kenakan pakaian tipis dan kain alami. Hindari memakai pakaian dan sepatu yang terlalu ketat.

Singkatnya, ini memperkenalkan kebiasaan gaya hidup sehat dan Anda dapat mengurangi efek retensi cairan selama kehamilan.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.