Bagaimana merangsang kemandirian anak

Anak-anak adalah individu yang unik dengan karakter, temperamen, perasaan, selera, dan impiannya sendiri. Membina otonomi mengarah pada penentuan nasib sendiri dan kemandirian.

Salah satu prinsip dasar pembangunan Seharusnya membiarkan anak-anak memilih di antara berbagai kegiatan berdasarkan minat mereka sendiri. Dan memilih itu penting bagi mereka, dan membiarkan mereka melakukannya dengan bebas membantu mereka tumbuh. Ingatlah bahwa anak-anak adalah individu unik dengan karakter, temperamen, perasaan, selera, dan impian mereka sendiri. Mempromosikan otonomi mengarah pada penentuan nasib sendiri dan kemandirian.

Orang tua bisa menyediakan peluang anak-anak kami untukmukeputusan omar y memikul tanggung jawab karena mereka kecil. Ajari mereka, kemudian, untuk mundur, biarkan mereka mengeksplorasi, membuat kesalahan, dan belajar dari kesalahan mereka. Tentu saja, perlu diingat bahwa mempromosikan otonomi membutuhkan banyak kesabaran, jadi perlu direncanakan dan dibuat sangat fleksibel. 

Kiat untuk merangsang dan mempromosikan kemandirian anak

# 1 - Kepercayaan adalah kuncinya 

Otonomi lebih dari sekadar tumbuh dewasa, ia menyiratkan mendapatkan kepercayaan diri untuk melakukan hal-hal tertentu dan menjadi mandiri, serta kemampuan untuk bertindak dan berpikir untuk diri sendiri. Dengan menjadi otonom, dan karena itu menjadi lebih mandiri dari orang tuanya, anak dengan demikian mengembangkan harga dirinya dengan menciptakan kehidupan batin yang kaya dan stabil yang akan membantu mencegah kebosanan dan menghilangkan ketergantungannya pada orang lain.

Dengan membantu anak-anak kita mengembangkan otonominya, orang tua menunjukkan bahwa mereka mempercayai anak mereka, dan bahwa mereka bangga dengan pencapaiannya. Ini berarti membiarkan Anda menggunakan kebebasan Anda sekaligus melindungi Anda. Dalam pengertian ini, orang tua sering cenderung melakukan sesuatu dengan niat membantu anak-anak kita, terburu-buru, atau karena kita mengira anak kita tidak akan dapat melakukan tugas itu sendirian. Pada akhirnya, kenyataannya adalah kita sedang terburu-buru dan / atau kurang sabar. Bagaimanapun, ini, jauh dari membantu anak, menghilangkan kesempatan untuk belajar dan tumbuh.

# 2 - Anak-anak harus memiliki rutinitas sendiri

Beri anak Anda tugas-tugas kecil untuk dilakukan sendiri setiap pagi. Sejak usia yang sangat muda, mereka mampu menginternalisasi rutinitas kecil dan melakukannya sendiri tanpa imbalan atau hukuman. Mengumpulkan barang-barang, menggosok gigi, berpakaian, memakai sepatu, mengenakan mantel atau mengancingkan babi atau merapikan tempat tidur adalah sebagian dari tugas yang dapat dilakukan oleh anak-anak. Beberapa harus menunggu sebentar, tetapi yang lain dapat mulai melakukannya sejak usia dua tahun. Tugas-tugas ini harus dilihat sebagai tanda kepercayaan dan hak istimewa, dan bukan sebagai kewajiban yang dipaksakan.

# 3 - Biarkan dia melakukan sesuatu sendiri

Penting untuk memasukkan yang berikut ke dalam repertoar frasa yang kami ucapkan kepada anak-anak setiap hari: Anda dapat melakukannya sendiri. Anak-anak meminta bantuan untuk banyak hal, dan banyak yang mampu melakukannya sendiri dan orang lain akan kesulitan melakukannya. Bagaimanapun, adalah penting bahwa mereka mencoba, mereka melakukannya dan, di atas segalanya, mereka merasa mampu melakukannya. Jika setiap kali mereka meminta bantuan kami untuk membuat puzzle, mengancingkan baju mereka atau menggambar, kami pergi dan melakukannya untuk mereka, kami tidak membantu mereka melakukannya, kami memfasilitasi keberhasilan hasil akhir dengan mengabaikan fakta bahwa anak-anak belum melakukannya dan membuat mereka semakin tergantung dan tidak aman.

# 4 - Beri dia perlengkapan kebersihannya sendiri

Untuk mendorong putra kami berpartisipasi dalam pekerjaan rumah tangga, sangat menarik untuk membeli perlengkapan kebersihan sendiri, jenis kecil atau mainan. Sedikit demi sedikit dia akan terbiasa membantu dan bertanggung jawab. Selain itu, ini akan sangat menyenangkan dan Anda akan menerimanya dengan cara yang positif. Selain itu, sedikit demi sedikit Anda akan bertanggung jawab untuk mengumpulkan dan menempatkan ruang Anda.

# 5 - Bersantai saat menghadapi bencana

Bahwa anak-anak belajar melakukan sesuatu sendiri dapat menyebabkan situasi yang cukup menegangkan, tidak hanya karena menunggu dan pengulangan, tetapi juga karena belajar melakukan beberapa hal sangat berantakan. Tenang dan santai saja. Itu perlu dan normal.

# 6 - Beri anak tantangan baru

Tantangan membantu anak-anak mengeksplorasi kemungkinan baru dan mengatasi keterbatasan mereka. Ditambah, tantangannya menyenangkan. Tentu saja, penting untuk mengajukan tantangan yang dapat Anda atasi, meskipun itu membuat Anda kehilangan tenaga. Meskipun belajar menoleransi rasa frustrasi itu penting, yang kita bicarakan sekarang adalah bahwa anak menikmati kesuksesan sebagai imbalan atas upaya.

# 7 - Dorong dia dalam ide-idenya

Cobalah untuk tidak mengganggu dorongan kreatif anak Anda atau menentang ide-idenya secara sistematis. Jika tidak, Anda mungkin enggan mengambil inisiatif. Dorong anak Anda untuk mengambil risiko kecil, mencoba hal baru, atau mengubah strategi. Anda adalah pemandu mereka menuju sukses. Kesalahan Laos juga harus dianggap sebagai pelajaran hidup atau sebagai tantangan baru yang harus diatasi.

# 8 - Ajari dia untuk bertanggung jawab

Hanya karena seorang anak masih kecil tidak berarti dia tidak dapat bertanggung jawab atas tindakan tertentu.

Jika mau, Anda dapat menyumbangkan lebih banyak ide untuk mempromosikan otonomi anak di komentar.

 


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.