Ya, ada juga guru yang tidak toleran dan tidak sopan di kelas

Tidak beberapa hari telah berlalu sejak kampanye yang absurd dan berbahaya dari kelompok Hazte Oír melawan anak-anak transeksual. Tetapi tampaknya intoleransi manusia telah mencapai pusat pendidikan di Leon. Dan bukan dari siswanya tapi dari seorang guru. Seorang guru agama memberi tahu seorang siswa gay itu Dia mengidap penyakit yang tidak bisa disembuhkan yang membuatnya sangat menyesal. "Semoga kamu normal kembali" adalah salah satu ungkapan bintang yang diungkapkan guru kepada siswa.

Saya sangat menyesal jika pertanyaan ini menyinggung perasaan Anda, tetapi, Guru seperti apa yang kita miliki di pusat pendidikan? Ya, saya tahu bahwa ada guru di hati dan ada banyak yang bersemangat mengajar, tetapi bukankah harus dilakukan sesuatu dengan guru yang bahkan belum belajar menjadi manusia?

Guru dengan nilai di semua kelas

Jelas bahwa pendidikan nilai tidak dapat dipromosikan jika beberapa guru di pusat pendidikan tidak memilikinya. Bagaimana mereka akan mempromosikan toleransi, rasa hormat, dan non-diskriminasi di kelas jika bertentangan dengan nilai-nilai itu? Untuk alasan ini, dan seperti yang selalu saya katakan, sekolah dan institut membutuhkan guru yang tidak hanya berhenti pada transmisi pengetahuan.

Bagi saya, belajar menjadi manusia adalah salah satu tujuan pendidikan yang paling penting. Dan nilai-nilai seperti toleransi dan rasa hormat harus menjadi kunci dalam ruang kelas untuk iklim sekolah yang baik. Penting bagi guru untuk mengusulkan kegiatan dan diskusi kepada siswa untuk meningkatkan persahabatan, non-penolakan dan saling mendukung.

Penyalahgunaan kekuatan mengajar dengan siswa

Sekeras yang bisa saya katakan, ada guru yang menyalahgunakan kekuasaan mereka dengan beberapa siswa (dan terkadang bahkan seluruh kelas). Mereka percaya bahwa mereka memiliki otoritas yang berlebihan. Dan pada beberapa kesempatan mereka mempermalukan siswa, menertawakan mereka dan menyebabkan mereka terus menerus merasa tidak nyaman. Ketika saya belajar pendidikan dasar, banyak guru yang mengejek saya di kelas. Dan hari ini (meskipun pada tingkat yang lebih rendah) kasus yang sama terus terjadi.

Biarlah seorang guru berkata kepada seorang siswa gay bahwa dia mengidap penyakit dan mudah-mudahan dia kembali normal segera adalah ofensif. Dan tidak hanya menyinggung tetapi menimbulkan penolakan, diskriminasi dan kebencian di antara rekan kerja lainnya. Penghinaan terhadap siswa jelas merupakan kasus penyalahgunaan kekuasaan. Dan itu terjadi di lebih banyak situasi daripada yang kita pikirkan.

Bagaimana mungkin orang-orang ini adalah guru?

Saya akui bahwa saya telah berpikir apakah akan menempatkan orang dalam tanda kutip. Mengenai pertanyaan itu, saya tidak punya jawaban konkret. Yang saya tahu adalah hampir semua orang bisa bekerja di pusat pendidikan. Tidak ada jenis evaluasi guru. Artinya, mereka lulus gelar dan mereka lulus lawan. Tetapi itu tidak menunjukkan bahwa seseorang siap menjadi guru.

Ini adalah kasus guru agama yang mengajar kelas di sebuah institut di León. Dia masih bekerja di pusat pendidikan (meskipun Departemen Pendidikan Leon telah membuka penyelidikan). Dan itu bukan yang terburuk. Yang terburuk dari semuanya adalah bahwa menurut beberapa siswa, guru membuat komentar yang bersifat seksis dan menyinggung di dalam kelas pada banyak kesempatan. Mengapa orang seperti itu terus mengajar di sekolah menengah? Ini adalah sebuah misteri.

Guru yang merupakan agen perubahan

Kami membutuhkan guru yang mengubah pendidikan. Guru dengan nilai-nilai, orang-orang yang baik dan yang percaya bahwa pekerjaan mereka melampaui transmisi pengetahuan. Guru yang menjadi teladan bagi siswa dan yang mempromosikan rasa hormat, toleransi, dan solidaritas di kelas. Guru yang mampu membuka pikiran (dan tidak menutup pikiran).

Guru yang tidak menolak siswa (dalam keadaan apapun) dan bahwa mereka menghasilkan ikatan persahabatan antara siswa dan bukan sebaliknya. Guru yang melawan intimidasi dan bukan yang mendukungnya. Guru yang tidak lupa bahwa belajar menjadi manusia juga penting di dalam kelas. Dan guru yang mempromosikan keberagaman dan kesetaraan di kelas mereka.

Sekarang, apakah menurut Anda semua guru seperti itu? Menurut Anda, apakah semua guru yang bekerja di pusat pendidikan harus melakukannya? Saya harap pertanyaan itu membuat Anda merenungkan. Saya berharap suatu hari nanti semua ruang kelas penuh dengan guru di hati. Dan semoga memiliki guru yang baik di kelas adalah norma dan bukan masalah kebetulan.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.