Hewan peliharaan dan anak-anak, apa yang harus kita bedakan?

Mensosialisasikan anak-anak dan kucing | Saran Hewan Peliharaan | Medivet
Di banyak keluarga, hewan peliharaan dianggap anak-anak, agak lebih berbulu.

Hewan: cinta pada pandangan pertama yang berulang setiap hari

"Saat ini 80% orang yang tinggal dengan hewan di rumah mengakui bahwa mereka menganggapnya seperti itu, seperti anak kecil", kata Guido Guerzoni, Profesor Manajemen Museum di Bocconi dan penulis "Hewan peliharaan. Bagaimana hewan peliharaan telah menginvasi hidup dan hati kita".

Katakanlah itu adalah buah kecil dari itu proses humanisasi hewan yang telah berlangsung selama sekitar lima belas tahun. Motivasi? Mereka berbeda, tetapi penulis menangkap implikasi psikologis yang mungkin menjadi pusat dari fenomena ini dan yang seharusnya membuat kita merenung.

"Di dunia di mana hubungan romantis menjadi lebih pendek dan hubungan dengan orang lain semakin dimediasi oleh teknologi, hewan peliharaan adalah kehadiran yang hangat, fisik, dan otentik ..."komentar Guerzoni. «Mereka menjadi semacam jangkar bagi kita, penstabil emosi. Mereka adalah satu-satunya yang selalu dekat dengan kita, mengungkapkan cinta mereka setiap hari seolah-olah itu selalu pertama kalinya.

gadis pirang dengan rambut panjang di halaman memeluk kucing

Seekor kucing tidak sama dengan anjing

Los "Kelebihan" dari humanisasi Mereka umumnya lebih menyukai anjing, terutama jika mereka kecil. Kesalahan paling umum yang dilakukan dengan kucing adalah menganggap mereka seolah-olah mereka adalah anjing. Tidak seperti itu. Mereka memiliki karakteristik yang sangat berbeda, serta cara mereka berkomunikasi juga berbeda. Jika Anda mengabaikannya, Anda berisiko mengalami kesalahpahaman besar, yang memperumit koeksistensi.

Memeluk mereka tidak selalu merupakan ide yang baik. Ada kucing yang lebih suka diemong, yang lain lebih sedikit. Namun, pada prinsipnya, kucing menetapkan batasan dan membuat Anda mengerti apa yang diinginkannya. Jika saat kita membelainya, ia menghentikan kita dengan cakarnya atau dengan gigitan kecil, ia mengatakan 'berhenti'. Lebih baik mendengarnya. Kita harus mengajari anak-anak kita untuk mendengarkan bahasa hewan peliharaan kita.

Kontak fisik yang berlebihan dan "selalu bersama" tidak baik bahkan untuk anjing, bahkan jika anjing itu menunjukkan bahwa dia menyukainya. Ini benar-benar menciptakan rasa ketergantungan yang kuat.. Konsekuensinya akan menjadi anjing yang tidak aman dan tidak bisa menjauh dari pemiliknya.

Liburan atau di rumah?

Ketika keluarga pergi berlibur, yang terbaik mungkin tampak bawa teman berbulumu bersamamu: tetapi jika ini baik untuk anjing, itu tidak baik untuk kucing. Membawanya keluar dari wilayahnya, di mana ia telah menandai berbagai bidang kehidupan sehari-harinya (di mana ia makan, di mana ia buang air besar, di mana ia tidur ...) berarti menimbulkan ketidaknyamanan, memaksanya untuk melakukan segalanya lagi dan saat-saat stres. Hal terbaik adalah meninggalkannya di rumah sendirian, dengan persediaan makanan yang baik dan orang yang dapat dipercaya yang memeriksa setiap hari bahwa semuanya baik-baik saja. Sebanyak anak-anak kita bersikeras untuk membawanya ke mana-mana.

Hindari amukan dengan makanan

Baik pada anak-anak kita maupun hewan, terlalu memanjakannya dengan makanan menciptakan ketidakseimbangan yang dapat menyebabkan amukan. Jangan berikan apa yang kamu mau kepada binatang itu lalu larang anak itu menurut hal apa. Anda tidak akan mengerti mengapa hewan peliharaan bisa dan dia tidak bisa.

Apa risiko memegang mereka di tangan Anda?

Ini adalah kesalahan yang dibuat terutama dengan anjing yang sangat kecil, seperti Chiwawas. Jadi kami menanggung risiko memberi terlalu banyak otoritas dan menciptakan dalam dirinya sikap superioritas. Konsekuensinya mungkin dia ingin mendominasi pemiliknya, memaksanya melakukan apa yang dia inginkan. Kita harus mengajari si kecil bahwa merekalah yang membimbing hewan peliharaan kita, bukan sebaliknya.

gadis dengan anjing di tempat tidur

Tidur di tempat tidur: ya atau tidak?

Itu adalah pilihan pemilik, asalkan ada konsistensi. Membiarkannya tidur di tempat tidur hanya pada kesempatan tertentu tidak ada gunanya dan membingungkan. Anda dapat tidur dengan si kecil tanpa masalah, tetapi beberapa kali pertama kita harus melihat bagaimana dia melakukan derman untuk menghindari kemungkinan goresan atau dia menghirup wajahnya.

Bagaimana menghadapi ketakutan Anda

Jika anak anjing takut dengan penyedot debu, Anda harus membiasakannya sedikit demi sedikit: pertama-tama tunjukkan mesin itu kepadanya, tanpa memindahkannya, kemudian beroperasi di kejauhan, dan seterusnya. Dan ini yang juga harus dipelajari oleh anak-anak kita, diajarkan hal-hal baru yang masuk ke dalam rumah sedikit demi sedikit, sehingga mereka menjadi terbiasa. Hal lain yang harus dipelajari anak-anak kita adalah bahwa hewan peliharaan terkadang bersembunyi karena ketakutan, terutama kucing, dan bahwa kita harus meninggalkan mereka saat itu juga, ruang itu, tanpa membebani mereka. Bahwa mereka akan tenang dan pergi.

Yang benar adalah bahwa memiliki hewan peliharaan dan anak-anak membantu anak-anak kita belajar untuk berhubungan dengan hewan dan mencintai mereka tanpa membebani mereka. Mereka juga belajar menghargai sesuatu, mengajar orang lain (tidak hanya mereka harus belajar) dan mengetahui bagaimana melakukannya dengan kasih sayang, dll.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.