5 keterampilan yang harus ditingkatkan lebih lanjut di sekolah

Halo para pembaca! Saya telah memberi tahu Anda pada beberapa kesempatan bahwa saya memiliki tetangga kecil dan remaja. Nah, hari ini saya ingin fokus pada yang terakhir. Pada remaja. Suatu hari saya berbicara dengan salah satu dari mereka yang menghadiri tahun ketiga ESO yang mengatakan kepada saya: "Ho, Mel, kamu bahkan tidak bisa membayangkan hal-hal yang harus aku hafal." Yang terburuk dari semuanya adalah saya membayangkannya tetapi saya berharap segalanya telah berubah sedikit.

Tanpa benar-benar mengetahui jawaban yang akan dia berikan kepada saya, saya bertanya kepadanya: "Tapi apakah masih diajarkan seperti ini?" dan dia menjawab: "Dua guru saya, jika Anda memasukkan sesuatu yang berbeda ke dalam buku, nilai Anda akan turun. Itu mengingatkan saya pada hari-hari saya di sekolah menengah. Saya selalu ingin tahu dan belajar lebih banyak. Dan dalam Sejarah mereka mengecewakan saya ujian karena menempatkan lebih banyak hal (benar) daripada yang telah dipelajari di kelas.

Sebelum membaca lebih jauh, saya ingin Anda berhenti sejenak dan merenungkan pertanyaan ini: Keterampilan apa yang Anda ingin lihat dipromosikan di pusat-pusat pendidikan yang diikuti oleh anak-anak, keponakan, sepupu Anda? Ketika Anda telah memikirkannya dan menjadi jelas tentangnya, saya mengundang Anda untuk membaca jawaban saya atas pertanyaan yang saya ajukan kepada Anda. Apakah Anda siap untuk itu?

Mengapa tidak banyak perdebatan di sekolah?

Saya juga mengambil kesempatan untuk bertanya kepada tetangga saya jika dalam mata pelajaran apa pun para guru mengajukan debat untuk disukai komunikasi, ekspresi lisan dan keragaman ide. Dia menjawab saya dengan kategoris tidak. mata! Saya tidak berbicara tentang semua pusat pendidikan secara umum, tetapi tentang beberapa secara khusus (untungnya kami memiliki banyak guru dan institut yang mempertimbangkan debat).

Jadi salah satu keterampilan yang dapat dikembangkan oleh sekolah (yang tidak mereka miliki) adalah debat. Saya beruntung di babak keempat saya memiliki seorang guru sosial yang sangat menarik yang selalu berdebat dengan kami lima belas menit sebelum kelas. Selain itu, dalam ujian dia selalu mengajukan pertanyaan kepada kami tentang berita yang akan menarik perhatian kami dan akan kami bicarakan. Tahukah Anda apa yang dipelajari dengan mengembangkan ide dengan lantang dan dengan mendengarkan pendapat rekan kerja? Sangat banyak.

Dan bagaimana dengan refleksi dan pemikiran kritis?

Oke, refleksi dan berpikir kritis adalah dua keterampilan tetapi saya pikir keduanya harus berjalan bersama. Apakah ada pusat pendidikan yang menghafal dosa? Tentu saja ya. Kita semua tahu itu. Tapi, Jika siswa tidak diajar untuk berefleksi dan bernalar, apa yang akan terjadi dengan mereka? Sayangnya, masih ada guru yang memiliki ungkapan favorit yang sangat lama: "Ini karena saya bilang begitu." Tapi kenapa begitu?

Siswa harus diajar untuk bertanya pada diri sendiri. Anda harus membuat mereka melihat bahwa tidak semua hal dalam hidup adalah ya atau tidak dan bahwa mereka itu Mereka juga dapat mengatakan (dan banyak) tentang apa yang terjadi di sekitar mereka. Saya tidak mengatakan bahwa menghafal itu tidak penting (yang memang penting), tetapi apakah menurut Anda semua siswa memahami dan merenungkan apa yang mereka pelajari? Itulah pertanyaan yang harus ditanyakan guru pada diri mereka sendiri.

Apakah ada pusat pendidikan yang melupakan kreativitas?

Yah aku takut begitu (syukurlah tidak semua). Ada pusat pendidikan yang tidak memperhitungkan identitas pribadi, kreativitas, atau imajinasi siswa. Kreativitas dan imajinasi dapat membantu siswa untuk lebih berinisiatif, lebih mandiri dan memiliki pendapat berbeda dari orang lain yang dapat sangat membantu dalam banyak situasi.

"Masalah ini diselesaikan seperti itu karena buku mengatakan demikian." Pernahkah Anda mendengar komentar itu? Saya melakukannya di kelas dua. Seorang teman sekelas yang hebat dalam matematika menemukan proses yang berbeda untuk menyelesaikan soal (yang juga benar) dan guru menghukumnya dengan marah dan memarahi teman sekelas saya. Mengapa? Hari ini saya masih belum mengerti. Bagaimanapun.

Apakah strategi kehidupan yang berguna diajarkan?

Strategi belajar untuk menghadapi kehidupan di luar rumah dan kelas tampaknya penting bagi saya. Sebagai contoh, Apakah sekolah mengajari Anda cara lulus wawancara kerja? Yah, mungkin di beberapa dari mereka, tetapi sebagian besar terlalu sibuk mencoba memenuhi program ekstensif. Apakah siswa diajarkan untuk memahami kontrak kerja? Menurut saya tidak banyak dan itu akan menjadi sangat penting.

Jelas bahwa sistem pendidikan ingin sepenuhnya menjauh dari konsep tersebut mendidik seumur hidup. Tetapi sekolah dan guru harus memperhatikannya (ya, banyak yang sudah melakukannya). "Hal-hal berguna apa yang bisa saya ajarkan kepada siswa untuk masa depan?" «Strategi apa yang dapat berguna bagi Anda jauh dari rumah dan dari pusat pendidikan?» Pertanyaan-pertanyaan itu, bagi saya, penting.

Apakah pendidikan emosional penting di dalam kelas?

Nah, pasti di banyak pusat pendidikan ya. Tapi tidak semuanya. Nyatanya, masih banyak perguruan tinggi dan institut yang menyatakan bahwa nilai, emosi dan perasaan harus dipelajari hanya di rumah. Ya, saya setuju bahwa nilai-nilai dan pendidikan emosional harus lahir di rumah tetapi pusat pendidikan harus memperkuat konsep.

Mengajar siswa untuk mengidentifikasi emosi mereka sendiri dan mengenali emosi orang lain adalah keterampilan yang sangat penting. Setidaknya untuk saya. Menyadari apa yang mereka rasakan dan mengapa itu sangat mendukung motivasi dan kesejahteraan pribadi. Dan jika siswa termotivasi dan menyadari bahwa emosi mereka dihargai oleh guru, minat belajar mereka akan jauh lebih besar dari sebelumnya.

Keterampilan apa yang ingin saya pelajari di pusat-pusat pendidikan tampak bagi Anda? Tentunya Anda bisa memikirkan lebih banyak lagi yang tidak ada dalam daftar. Saya akan senang membacanya dan berdiskusi dengan mereka!


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

3 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Luz Caro Diaz dijo

    Halo,
    Pertama-tama, saya adalah seorang guru dan seorang ibu. Dan saya berhalusinasi, karena saya membaca blog ibu, betapa sistem pendidikan dikritik. Jadi kita tidak akan pernah bisa membangun jembatan. Dan itu adalah mata pelajaran dasar dimana tanggung jawab pada dasarnya adalah keluarga. Dan Anda gagal dalam hal itu.
    Saat saya membaca artikel Anda, saya tidak melihat komentar yang membangun. Apa yang tidak berfungsi untuk maju.
    Saya beri tahu Anda bahwa sistem pendidikan yang kami miliki bukanlah «pendidikan à la carte». Mengekspresikan apa yang Anda ingin anak-anak pelajari atau tidak, menurut saya bagus, tetapi tidak dididik seperti yang kita inginkan atau inginkan, kita memiliki kurikulum untuk dijalankan dan peraturan yang harus dipatuhi. Kami hanyalah penerjemah hukum yang memaksa kami untuk dibawa ke dalam kelas oleh inspeksi pendidikan.
    Di sisi lain, banyak kapasitas yang Anda sebutkan seperti empati, pidato atau emosi, adalah sikap yang dihasilkan dari kurikulum tersembunyi. Mereka tidak dihargai sebagai materi, tetapi mereka dikerjakan. Hal lainnya adalah bahwa tetangga Anda tidak tahu bagaimana menjelaskannya kepada Anda atau dia tidak sedang mengerjakannya.
    Dan terakhir, beri komentar bahwa semua pendidikan ini dalam nilai-nilai yang saya pelajari, misalnya, di rumah saya sendiri. Orang tua saya yang mengajari saya untuk memperkenalkan diri dengan cara yang sopan, berbicara dengan hormat, mendengarkan orang lain, menyebutkan emosi saya, mendiskusikan topik saat ini atau merawat hewan, misalnya. Saya memberi tahu Anda karena mungkin yang gagal bukanlah sistem pendidikan, tetapi juga, jika bukan pendelegasian tugas yang dilakukan kepadanya dari rumah, karena mendidik itu tidak mudah, Anda harus menginvestasikan waktu dan keinginan, dan di sana adalah melakukannya dengan memberi contoh. Bagian perlu sebagai kurikulum eksplisit dan tidak tersembunyi, dari keluarga itu sendiri.
    Saya dapat terus berkomentar, tetapi tetap saja ... tidak masalah.
    Saya ingin sekali membaca artikel di blog ibu dan ayah yang berterima kasih kepada mereka atas pekerjaan pendidikan mereka dan mengusulkan tindakan dalam delegasi pendidikan. Di samping guru, baik di depan maupun di depan. Di samping.
    Tapi hari ini, yang berlaku sebaliknya. Dan itu sangat menghancurkan.
    Akhirnya, saya ingin membuat proposal yang konstruktif bahwa saya tidak ingin membuat kesalahan yang sama. Di pusat-pusat pendidikan ada Dewan Sekolah. Dewan Sekolah adalah badan pengatur di mana orang tua dapat berpartisipasi dalam kehidupan center di semua tingkatan. Peran serta mereka yang percaya bahwa sekolah perlu ditingkatkan bisa sangat bermanfaat. Tim pengajar akan senang menerima Anda di pertemuan tersebut sehingga Anda menjadi bagian dari komunitas pendidikan dari dalam. Tetapi kami kembali ke hal yang sama seperti sebelumnya, Anda harus menginvestasikan waktu dan keinginan. Tapi tidak lebih dari yang dibutuhkan untuk menulis posting.
    Terima kasih dan salam.

    1.    Mel elices dijo

      Selamat pagi, Luz! Pertama-tama, terima kasih telah mengomentari posting saya. Saya sangat senang Anda melakukannya. Tidak, jelas kami tidak memiliki sistem pendidikan a la carte. Sayangnya, sudah lama tidak diubah (bahkan tidak direnovasi). Tidakkah Anda berpikir bahwa jika siswa dan keluarga berubah selama bertahun-tahun, begitu pula sistem pendidikannya? Ada banyak keluarga, pendidik, guru, dan profesor yang memperjuangkannya. Dan hasilnya sangat sukses. Bisa? Ya tentu saja. Sudah ada buktinya. Apakah kamu menginginkannya? Saya tidak jelas tentang itu.

      Saya tidak pernah tidak menghormati para guru. Saya pikir kamu salah. Dan saya juga tidak mengambil tanggung jawab dari orang tua. Faktanya, jika Anda berusaha membaca lebih banyak posting saya, Anda akan menyadari bahwa saya menulis sebaliknya: bahwa keluarga dan guru harus bekerja sama dan saling mendukung. Jelas bahwa pembelajaran dan nilai-nilai dasar diajarkan oleh orang tua kita. Tetapi tidak bisakah seorang guru memperkuat dan mengembangkannya juga? Aku pikir begitu. Dan itu tidak berarti saya melakukan pekerjaan pengasuhan (setidaknya saya tidak melihatnya seperti itu).

      Tapi kamu juga harus berbicara dengan jelas, Luz. Menurut Anda, apakah semua guru memiliki panggilan untuk berada di dalam kelas? Anda dapat memiliki pendapat Anda tetapi pendapat saya tidak. Dan seperti yang saya katakan betapa hebatnya guru di hati yang mengisi kelas mereka dengan emosi (Anda juga dapat membacanya di lebih dari satu posting di sini) Saya juga melihat perlu untuk berbicara tentang mereka yang tidak menjalankan profesinya dengan penuh semangat.

      Dan secara pribadi, ya, saya pikir Anda telah menjauh dan jatuh ke dalam apa yang Anda tuduhkan kepada saya: tidak mencari solusi yang konstruktif. Keluarga di sebelah guru? Ya tentu saja. Namun jangan lupa bahwa terkadang guru-gurulah yang menempatkan diri di depan keluarga. Tapi kami tidak terlalu mementingkan itu.

      Salam, Luz. Dan sekali lagi, terima kasih banyak telah membaca postingan ini.

    2.    Macarena dijo

      Halo Luz, karena Anda tidak tahu tentang ibu dan ayah yang bersedia membangun jembatan dalam pendidikan, saya mengetahuinya dengan itikad baik karena saya mengunjungi beberapa CEIP dan IES setiap bulan. Dan saya tidak meragukan bahwa sikap banyak guru (tapi jangan menipu diri sendiri bahwa mereka semua) adalah sama. Di sisi lain, bukanlah hal yang buruk bahwa permasalahan yang dihadapi keluarga menjadi terlihat melalui blog, ini adalah salah satu kelebihan yang diberikan oleh Internet kepada kita.

      Saya sangat menghargai kontribusi Anda yang menarik, dan saya mengundang Anda untuk membaca secara mendalam kontribusi Mel untuk Pendidikan, karena dia adalah orang yang sangat pendamai dan memahami masalah dengan baik dari visi global.

      Ngomong-ngomong, kami juga tahu apa itu Dewan Sekolah, dan kami bahkan mencalonkan diri untuk pemilihan; Apa yang saya tidak tahu jika Anda tahu adalah bahwa setelah LOMCE mereka telah diturunkan ke badan penasehat ... untungnya masih ada ketua Dewan Sekolah yang merasa didukung oleh mereka, dan mereka bahkan membuat keputusan dengan semua anggotanya.