Mengapa anak saya berteriak ketika berbicara

berteriak berbicara

Banyak ibu yang stress anak kami berteriak alih-alih berbicara. Hal ini wajar terjadi pada anak usia dini. Namun, kita harus mengamatinya, jika jeritan ini adalah panggilan untuk perhatian, jika kita dapat mendeteksi adanya gangguan atau jika ada masalah pendengaran, yang mungkin bersifat sementara.

Berikut kami jelaskan mengapa banyak anak laki-laki dan perempuan berteriak ketika berbicara, alasan yang mungkin ada di baliknya, kami akan mencoba menganalisisnya dan memberi Anda beberapa tips untuk menurunkan suara Anda. Tapi ingat premis dasar: ini adalah anak-anak, bukan orang dewasa mini.

Beberapa pertanyaan awal tentang mengapa anak Anda bisa berteriak

berteriak berbicara

Kami telah menetapkan bahwa anak-anak berpikir, merasakan, dan bertindak sangat berbeda dari orang dewasa. Terima kasih Tuhan! Dan kita tidak bisa mengharapkan mereka untuk bertindak, berpikir dan merasakan seperti yang kita lakukan. Anak-anak spontan, eksplosif, bahagia, intens, mereka cenderung banyak bicara dan dengan nada tinggi.

Kita harus menerima anak-anak kita apa adanya, dengan temperamen dan kepribadiannya. Yang harus dan bisa kita lakukan adalah, sebagai ibu, pergi pemodelan dan moderasi ekspresi emosional mereka. Untuk ini ada bahan yang berbeda dan sumber daya yang dapat melayani Anda. 

Jika tidak ada gangguan atau kesulitan, wajar jika anak Anda berteriak saat berbicara karena sudah terbiasa dengan nada suara ini, yang lebih tinggi dari biasanya. Anda mungkin sudah terbiasa karena di rumah Anda berbicara dengan nada tinggi, volume televisi, lingkungan yang bising, tetapi bisa juga karena usia atau kebutuhan untuk menarik perhatian. Kami akan membicarakan semua ini di bawah ini.

Alasan anak berteriak saat berbicara

anak berteriak bicara

Salah satu alasan yang menyebabkan seorang anak berbicara dengan berteriak mungkin adalah usia. Pada anak usia dini, hingga usia 6 tahun, anak-anak tidak mengontrol nada suara yang mereka gunakan untuk mengekspresikan diri. Mereka meneriaki apa pun yang menarik perhatian mereka, menakuti mereka, atau menggairahkan mereka. Sudah, antara usia 6 dan 12, ekspresi mereka dimodulasi meskipun masih didominasi oleh impulsif saat itu.

Jika anak Anda menghabiskan banyak waktu di a sekolah di mana ada banyak kebisinganMisalnya, karena siswanya banyak, ia akan terbiasa berbicara dengan nada suara di atas normal untuk membuat dirinya didengar. Ingatlah bahwa teman dan kolega mereka juga melakukannya. Hal yang sama terjadi jika nada suara tinggi digunakan dalam keluarga.

Ada anak-anak yang memiliki kebutuhan untuk mendapatkan perhatian orang dewasa untuk merasa dicintai. Untuk mendapatkan perhatian kita, dan agar kita memperhatikan mereka, mereka mengadopsi nada suara ini, jadi kita akan memberitahu mereka untuk tidak berteriak, dan dengan ini kita semakin memperkuat perilaku ini. Dan mari kita juga ingat bahwa itu bisa menjadi sumbat lilin di telinga, yang dengan revisi akan diselesaikan.

Kiat untuk anak Anda untuk menurunkan nada suara

berteriak berbicara

Salah satu tips pertama yang ingin kami berikan kepada Anda adalah fokuskan semua perhatian Anda pada apa yang dikatakan anak Anda ketika dia berbicara. Hentikan apa yang Anda lakukan dan dengarkan dia secara aktif. Dengan begitu dia tidak akan menemukan alasan untuk meneriaki Anda. Untuk mengurangi sifat impulsifnya, kita bisa mengajarinya untuk menghargai giliran berbicara. Yang harus kita hormati. Jangan menyela dia saat dia berbicara.

Anak Anda mungkin berteriak ketika berbicara sebagai respons terhadap emosi yang tidak menyenangkan seperti frustrasi, kecemburuan, stres. Pahami bahwa karena usia mereka, mereka kurang memiliki kapasitas untuk mengelolanya, jadi itu adalah cara mereka melepaskannya. Bekerja dengan dia bentuk lain dari menyalurkan energi ini, tetapi tanpa melarang untuk mewujudkannya. Mainkan permainan, aktivitas, atau latihan yang membantunya mengatur intensitas suaranya.

Dan meskipun terlihat jelas, jika Anda tidak ingin anak Anda terus berteriak ketika dia berbicara, tidak sesuai dengan teriakan mereka dengan lebih banyak teriakan. Tidak ada gunanya mengatakan jangan berteriak padaku! jika kita melakukannya dengan nada suara yang tinggi. Tidak ada yang seperti pemeriksaan hati nurani dan menganalisis bagaimana kita dapat meningkatkan sehingga ketenangan memerintah di rumah kita, dan tentu saja, membuang hukuman atau ancaman verbal.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.