Perbedaan antara Eklampsia dan Preeklamsia

hipertensi preeklamsia

Saya yakin Anda pernah mendengar istilah-istilah ini lebih sering daripada yang Anda ingat saat ini, tetapi mungkin Anda tidak pernah tahu pasti. perbedaan yang ada antara satu istilah dan istilah lainnya, jangan khawatir karena itu adalah sesuatu yang sangat umum. Hari ini saya ingin membantu Anda mengidentifikasi kedua penyakit ini sehingga mulai hari ini Anda dapat mengidentifikasi apa masing-masing penyakit itu.

Apa yang mungkin Anda ketahui adalah bahwa kedua istilah tersebut terjadi atau dapat terjadi selama kehamilan dan tergantung pada derajat, dapat membuat ibu dan bayinya berisiko meninggal. Jadi tidak satu pun dari kedua penyakit ini yang bisa dianggap sebagai lelucon, keduanya adalah penyakit yang sangat serius.

Apa itu pre-eklamsia?

Preeklamsia adalah adanya tekanan darah tinggi dan protein dalam urin yang dapat mulai berkembang setelah minggu ke-20 kehamilan. Satu-satunya cara untuk menyembuhkan dan mengatasi penyakit ini adalah dengan melahirkan bayi, tetapi jika ini harus terjadi terlalu cepat, bayi harus berada di inkubator dengan istirahat total dan kontrol medis yang menyeluruh. Persalinan akan diinduksi sebanyak mungkin. Dari preeklamsia dapat berkembang menjadi eklamsia, dengan menempatkan pref di depan istilah itu sudah dipahami bahwa ia bisa pergi sebelumnya.

Apa itu eklamsia?

Eklampsia adalah kejadian kejang adalah wanita hamil, sesuatu yang juga bisa terjadi setelah minggu ke-20 kehamilan. Seperti pada preeklamsia, persalinan harus diinduksi karena ibu dan bayi berisiko meninggal.

Tidak ada metode pencegahan untuk penyakit ini, tetapi sangat penting bahwa semua wanita menjalani semua kontrol prenatal, yang akan memungkinkan diagnosis dan pengobatan yang tepat waktu untuk mencoba mencegah (meskipun jika harus muncul itu akan melakukan hal yang sama) pre-eklamsia, untuk menghindari terjadinya eklamsia.

Tetapi di bawah ini saya ingin sedikit lebih detail tentang apa masing-masing penyakit ini karena itu adalah sesuatu yang harus ditanggapi dengan sangat serius oleh wanita.

preeklampsia

Tanda dan Gejala Preeklamsia

Dokter menekankan fakta bahwa wanita hamil harus selalu waspada dan segera menelepon dalam situasi darurat atau gejala aneh yang mereka amati. Sesuatu yang tampak aneh bagi kami seharusnya tidak pernah dinormalisasi, Anda harus segera menghubungi dokter untuk gejala pre-eklamsia berikut:

  • Tiba-tiba bengkak tangan, wajah dan kaki
  • Nyeri hebat di daerah perut bagian atas
  • Sakit kepala parah yang tidak kunjung sembuh meskipun dokter telah meresepkan obat pereda nyeri yang aman untuk kehamilan Anda.
  • Visi kabur atau munculnya bintik hitam dalam penglihatan
  • Muntah

Jika Anda mendeteksi bahwa Anda mungkin mengalami preeklamsia pada tahap awal, Anda harus segera ke dokter agar dapat ditangani seefektif mungkin karena jika terdeteksi sejak dini dapat dicegah agar tidak kunjung sembuh. untuk lebih.

Tanda dan gejala eklamsia

Gejala khas eklamsia adalah kejang. Tanda dan gejala lainnya kurang lebih sama dengan preeklamsia, meskipun bisa bervariasi tergantung pada tingkat keterlibatannya. Berikut adalah daftar gejala yang dapat berkembang pada ibu hamil yang mengalami preeklamsia dan mengembangkan eklamsia:

  • Meningkatnya tekanan darah tinggi
  • Peningkatan jumlah protein dalam urin
  • Nyeri perut
  • Kebutaan kortikal
  • Mual dan muntah
  • Nyeri otot
  • Hilangnya kesadaran

Penyebab preeklamsia

Penyebab pasti dari preeklamsia dan eklamsia tidak diketahui, namun ada beberapa faktor yang dapat menjadi penyebab atau pemicunya, di antaranya:

  • La sirkulasi darah yang buruk menuju rahim
  • Pembuluh darah rusak
  • Diet kekurangan nutrisi
  • Masalah sistem kekebalan

Penyebab eklamsia

Eklampsia ditandai dengan terjadinya kejang, dan memiliki faktor-faktor yang mirip dengan preeklamsia, walaupun faktor-faktor lain antara lain:

  • La kegemukan
  • Ibu dengan preeklamsia
  • Warisan
  • Makan yang buruk
  • Sistem saraf pusat bermasalah
  • Masalah neurologis

eklampsia

Faktor risiko kedua penyakit tersebut

Preeklamsia dan eklamsia bisa menyerang wanita yang hamil pada usia dini atau lebih dari 40 tahun. Meskipun mungkin ada faktor risiko lain seperti:

  • Genetika
  • Kehamilan pertama
  • Mitra baru untuk setiap kehamilan
  • Kehamilan ganda
  • Obesitas
  • Diabetes dan diabetes gestasional
  • Interval panjang antara satu kehamilan dan kehamilan lainnya
  • Risiko terjadinya eklamsia lebih tinggi pada wanita nulipara (tanpa kehamilan sebelumnya) dibandingkan pada mereka yang telah memiliki anak.
  • Kelebihan berat badan

Bisakah preeklamsia dan eklamsia diobati?

Seperti semua penyakit, obat atau pengobatan terbaik untuk suatu penyakit adalah pencegahan. Itulah mengapa pengobatan preeklamsia terutama ditujukan untuk pencegahan perkembangan eklamsia. Oleh karena itu bayi perlu dilahirkan secepatnya untuk menyelamatkan nyawanya meski harus berada di inkubator selama diperlukan. Namun, jika wanita hamil mengidap satu atau penyakit lain pada tahap awal kehamilan, melahirkan bayi lebih awal mungkin bukan pilihan terbaik.

Jika preeklamsia ringan, maka dokter mungkin meresepkan obat untuk menurunkan tekanan darah, dan istirahat total dianjurkan. Wanita hamil bahkan dapat tinggal di rumah sakit yang dirawat agar dapat melakukan pemantauan tekanan darahnya secara menyeluruh dan untuk dapat memverifikasi bahwa wanita hamil dan bayinya mungkin berada dalam bahaya.

Jika preeklamsia terlalu parah dan bayi tidak bisa dilahirkan, maka meresepkan kortikosteroid untuk wanita hamil agar fungsi trombosit meningkat dan kehamilan Anda bisa sukses.

Dalam kasus eklamsia, biasanya diobati dengan magnesium sulfat yang tampaknya efektif, dan juga aman untuk ibu dan bayi. Jika pengobatan gagal untuk mengendalikan tekanan darah dan bayi dalam gawat janin, persalinan harus dipercepat dengan aman, tetapi jika kondisinya tidak sesuai untuk melakukannya dan paru-paru bayi belum cukup matang, maka harus diresepkan. kepada ibu hamil steroid untuk memperbaiki kondisi Anda.

Jika tidak ada perbaikan, maka tugas dokter adalah mencari solusi terbaik untuk kasus tertentu. Namun jika Anda merasa aneh atau dengan gejala yang tidak normal, jangan ragu sedetik pun untuk pergi ke dokter.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

13 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Shantal Cruz dijo

    Hai, saya berusia 21 tahun dan saya memiliki pertanyaan, saya harap dan Anda dapat menjawabnya secepat mungkin.
    Saya memiliki anak laki-laki berusia 8 bulan selama kehamilan saya, saya didiagnosis menderita preeklamsia dan kebenarannya sangat menakutkan saya, alhamdulillah berjalan dengan baik tetapi sekarang perhatian saya adalah yang lain, saya tidak memiliki perangkat yang saya rawat sendiri dengan pil tapi saya telat sebulan saya tidak tahu apakah saya bisa hamil ada resiko buat saya semoga dan bisa membantu saya terima kasih
    jawab saya secepat mungkin

  2.   claudia lozano guzman dijo

    Hai, saya 28 tahun, saya memiliki anak pertama saya pada usia 25 tahun dan dia memberi saya preeklamsia bulan lalu, alhamdulillah saya sembuh dua tahun yang lalu saya hamil lagi dan saya mengalami preeklamsia lagi tetapi pada Kehamilan ini saya kehilangan bayi saya karena memberi saya Ketika saya hamil 5 bulan dan bayi itu sangat prematur dan saya hampir mati, sekarang saya hamil lagi dan sebenarnya saya tidak tahu harus berbuat apa Saya punya satu bulan dan bahwa karena kegagalan dalam metode perencanaan saya, saya sangat mengkhawatirkan saya dan bayi saya

  3.   erikvera dijo

    istri saya mengalami preeklamsia saat hamil dan saat ini dalam perawatan intensif karena paru-parunya rumit dan butuh waktu untuk pulih

  4.   ALEJANDRINA JUAREZ dijo

    Halo, saya 40 tahun, kehamilan pertama saya pada usia 37 tahun, mengalami preeklamsia pada usia kehamilan hampir 7 bulan, sayangnya saya diinduksi persalinan prematur, bayi saya lahir tetapi setelah 5 hari dia meninggal karena infeksi pernapasan, Saya sangat tertekan, namun 3 tahun saya sangat pulih, saya dan suami saya lagi-lagi cemas untuk hamil tetapi kami memiliki ketakutan terpendam bahwa hal yang sama akan terjadi. Bisakah saya hamil, dapatkah preeklamsia terjadi, atau apakah saya mengesampingkan kemungkinan hamil?

  5.   angie dijo

    Halo, saya 26 tahun, saya menggendong bayi saya selama 6 tahun, dia memberi saya preeklamsia selama kehamilan saya, yang pasti selama 6-8 bulan kehamilan dan mereka harus turun tangan. Pertanyaan saya, apakah sangat tidak mungkin saya bisa hamil lagi ??? Karena saya sudah berusaha dengan baik, saya tidak mempunyai cara perencanaan apapun tetapi saya ingin hamil tetapi sampai saat ini saya belum berhasil. apakah mungkin sudah steril ???? Apa yang harus saya lakukan agar bisa hamil selain harus banyak istirahat?

  6.   Maria dijo

    wanita yang meninggalkan komentar mereka: Saya memberi Anda beberapa nasihat, konsultasikan semua kekhawatiran Anda dengan dokter kandungan dan / atau ginekolog Anda! Masalah ini terlalu peka untuk menunggu tanggapan dari orang-orang yang tidak mengetahui riwayat kesehatan mereka secara rinci.

  7.   CAROLINA dijo

    HELLO ANAK PERTAMA SAYA DI 33 TAHUN KETIKA SAYA BERUMUR 8 BULAN DAN SETENGAH DIA MEMBERI SAYA PARALISIS WAJAH SUPERFISIAL DI SISI KIRI WAJAH KARENA TABUNG KETEGANGAN TINGGI PRECLANCIA ECLANCIA ANAK SUDAH SUDAH SUDAH SUDAH SEKARANG CHUBBY ADALAH SATU BULAN DAN SAYA MEMILIKI 3 ATRAZOS DAN JIKA SAYA HAMIL, PERHATIAN SAYA ADALAH SAYA BISA MENGULANG RISIKO YANG SAMA ATAU BURUK APA ITU PERAWATAN T SAYA HARUS MEMILIKI RISIKO YANG SAYA KERJA SEPANJANG HARI DARI PUKUL 8 SAMPAI 6 JALAN APA YANG DIPERLUKAN TAPI PANDUAN SAYA TENTANG ITU SAYA TERIMA KASIH SEGERA MUNGKIN

  8.   Gabrielle dijo

    Halo, saya berusia 23 tahun dan saya mengharapkan bayi kedua saya, pada kehamilan pertama saya tidak mengalami komplikasi apa pun tetapi dalam kehamilan ini saya telah memperhatikan bahwa sejak saya memasuki minggu ke 30 tangan dan kaki saya banyak membengkak, saya telah memeriksanya ketegangan tetapi saya melakukannya dengan benar, saya khawatir karena mereka memberi tahu saya itu bisa jadi pre-eklamsia. Jika Anda dapat membimbing saya, saya berterima kasih.

  9.   Miriam dijo

    Saya kehilangan tiga kehamilan pada waktu kehamilan yang berbeda dalam tiga kasus yang mereka berikan kepada saya diagnosis yang berbeda, satu sindroma hellp, preeklamsia dan lupus, terlepas dari semua yang terjadi pada saya, saya ingin mencoba lagi, berbicara dengan dokter kandungan saya, karena saya memiliki lima belas tahun sejak kehilangan saya yang terakhir. (39) dan dia menjawab bahwa dia tidak menyarankan saya untuk hamil karena itu akan berisiko tinggi.

  10.   jorge luis dijo

    Kebenarannya berbahaya, istri saya menderita eklamsia, kejang-kejang dan membuang protein ke dalam urin, dia sempat buta sesaat selama 3 hari, untungnya dia dihadiri oleh orang-orang yang sangat tahu tentang kasus ini, yang dapat saya katakan adalah mereka bisa hamil selama mereka harus ke dokter kandungan yang efisien dan mengambil setiap langkah kehamilan, tidak ada garam dalam makanan, minum banyak air, tidak ada perubahan dalam kehamilan dalam bentuk apa pun dan menunggu di antara setiap bayi setidaknya 6 hingga 7 tahun, hari ini saya memiliki 3 anak dan istri saya di sisi saya.

  11.   mariley dijo

    Saya menderita pre-eklamsia parah, anak saya lahir dan itu menjadi lebih rumit bagi saya, faktanya saya menderita sindrom Hellp dan sindrom uremik hemolitik, mereka mengatakan bahwa saya secara ajaib di sini, saya ingin tahu apakah ada banyak orang yang selamat dari sindrom uremik hemolitik, saya ingin mengetahui testimoni.

  12.   Eveling Gissel Herrera Navarro dijo

    Halo, saya ingin tahu apakah saya bisa hamil lagi karena dengan bayi kedua saya pada minggu ke 34 kehamilan saya menderita preeklamsia dan sindrom hellp III dan saya terlihat sangat buruk sampai saya di perawatan intensif (ICU). Saya berumur 26 tahun dan saya ingin seseorang membantu saya dengan pertanyaan ini.

  13.   VALERIA ERAZO dijo

    Saya pikir masalah ini sangat penting karena saya memiliki banyak kekhawatiran tentang itu, karena itu juga memberi saya eclamcia, saya kehilangan bayi saya dan saya takut hamil lagi dan saya tidak tahu harus berbuat apa karena saya hampir empat puluh , jika Anda dapat membantu saya, tolong jawab saya