Mengapa televisi bisa menjadi masalah bagi tumbuh kembang anak

bayi menonton tv

Orang tua sering kali meragukan berapa banyak waktu yang harus dihabiskan oleh anak-anak mereka di depan televisi. Bagi banyak ayah dan ibu, ini adalah waktu ketika mereka dapat mengabdikan diri untuk melakukan hal-hal lain sementara anak-anak mereka 'dihibur' dengan menonton layar. Tapi, bagaimanapun juga, tidak pantas bagi anak kecil untuk berada di depan televisi seolah-olah itu adalah seekor kangguru.

Menggunakan layar pada waktu yang tepat tidak harus menjadi hal yang buruk, tetapi menggunakan televisi secara rutin agar Anda dapat menyelesaikan berbagai hal, maka Anda akan menjadi model bagi otak anak Anda sehingga dia tidak tahu bagaimana menghibur dirinya di kemudian hari, otak Anda akan menjadi malas dan mudah bosan. Mempertaruhkan perkembangan otak anak Anda adalah harga yang terlalu tinggi untuk membuatnya sibuk.

American Academy of Pediatrics menyarankan bahwa anak-anak yang lebih muda dari 2 tahun tidak boleh menonton televisi dan anak-anak yang lebih tua dari 2 tahun membatasi diri mereka sendiri pada satu jam atau tidak lebih dari dua jam program berkualitas setiap hari, dan tidak pernah secara acak, misalnya. apa yang orang tua harus jelaskan tentang apa yang dilihat anak-anak mereka di layar dan waktu yang mereka habiskan di depan mereka.

Ini akan menjadi sekitar 10 jam selama seminggu, tetapi kenyataannya adalah anak-anak Dalam masyarakat kita, mereka menonton televisi lebih dari 30 jam seminggu, dan ini merupakan masalah bagi perkembangan anak mereka.

Mengapa televisi menjadi masalah bagi perkembangan anak

Televisi mengubah perkembangan otak pada anak kecil, selain itu juga membatalkan kreativitas dan kemampuan mereka untuk belajar. Selain itu, perlu disadari bahwa anak kecil membutuhkan waktu untuk menjadi anak, yaitu bermain, berlari dan berkreasi, dan tentunya berinteraksi dengan orang lain. Kegiatan ini mengajarkan anak-anak pengaturan diri dan merupakan dasar untuk tahap pembelajaran selanjutnya.

bayi menonton tv

Televisi membuat ketagihan dan ini membuat anak-anak menetapkannya sebagai kebiasaan dalam hidup mereka, semua anak yang tumbuh dengan kecanduan di layar, mungkin memiliki otak yang lebih malas di masa depan. Apakah Anda ingin televisi memengaruhi perkembangan otak anak Anda secara negatif? Jawaban yang paling mungkin adalah tidak.

Televisi dan game di komputer atau tablet merangsang perkembangan otak anak Anda dengan cara yang berbeda, Dan banyak dari perubahan tersebut tampaknya berkaitan dengan rentang perhatian yang diperpendek, kontrol impuls yang berkurang, dan agresi yang meningkat. Ada bukti yang berkembang bahwa semakin banyak anak-anak menonton televisi, semakin besar kemungkinan mereka mengalami gejala ADD dan ADHD.

Otak anak-anak kecil dirancang untuk berkembang secara optimal dengan berinteraksi dengan dunia fisik dan mengembangkan imajinasi, seperti mendongeng, misalnya, daripada memberinya gambar pasif yang 'membunuh' kreativitas mereka sama sekali.

Hal-hal yang tidak bisa kurang dalam perkembangan anak adalah: permainan fantasi, membangun dengan balok, karya seni, interaksi sosial dengan teman dan saudara, memasak dengan orang tua, memanjat, berayun, menonton cerita, dll. Kegiatan ini membantu otak anak Anda berkembang sebagaimana mestinya, memberinya keterampilan memecahkan masalah, mengembangkan potensinya untuk kreativitas, serta menciptakan landasan untuk matematika dan penalaran yang ia perlukan di masa depan.

Saya juga tidak pernah menonton televisi

Televisi juga tidak harus menjadi 'buah terlarang'. Jika Anda melarang televisi di rumah Anda, anak Anda tidak akan mempertanyakannya sama seperti dia tidak akan mempertanyakan jika Anda tidak mengizinkan cokelat di dapur. Anak-anak yang tidak minum soda saat tumbuh dewasa umumnya tidak menyukai mereka. Jika Anda khawatir anak Anda akan merasa tersisih dari apa yang dilakukan anak-anak lain, Anda selalu dapat mengubah kebijakan Anda ketika anak-anak bertambah besar dan tekanan teman membuat "penting" bagi anak Anda untuk menonton peragaan busana anak-anak terbaru. Jika anak Anda mulai menonton televisi nanti, kemungkinan kecanduannya lebih rendah karena itu tidak akan lagi memengaruhi otaknya.

Anak-anak menonton TV

Tablet biasanya lebih baik daripada televisi karena interaktif, tetapi kebanyakan ahli menyarankan untuk menunda pengenalan perangkat ini atau membatasi waktu penggunaannya secara ketat, karena permainan tablet melalui aplikasi juga dirancang untuk membuat ketagihan.

Lebih baik menunda waktu eksposur anak-anak ke layar, dan saat mereka mengabdikan diri untuk menjadi anak-anak atau misalnya, bahwa mereka punya waktu untuk melakukan hal-hal lain seperti membaca atau permainan papan.

Apa yang harus dilakukan daripada terlalu banyak menonton televisi

Sebagian besar anak kecil yang belum pernah terpapar televisi atau perangkat terbiasa menyibukkan diri. Jika Anda ingin anak Anda mengurangi waktu yang dihabiskannya di depan tablet atau televisi, Anda dapat mulai dengan mengizinkan mereka mendengarkan buku audio, yang juga membantu mereka meningkatkan imajinasi dan kreativitas. Buku audio tidak membuat ketagihan dan menawarkan waktu istirahat kepada anak-anak di mana mereka asyik dengan sesuatu dan cenderung tidak membutuhkan perhatian Anda.

Ide lainnya adalah memiliki 'perahu melawan kebosanan' yang terdiri dari memiliki catatan di mana ada kertas-kertas kecil tempat mereka meletakkan kegiatan untuk dilakukan di saat-saat bosan. Dengan cara ini anak Anda akan tahu apa yang harus dilakukan ketika mereka 'tidak tahu apa yang harus dilakukan'.

Pembelajaran keluarga lebih menyukai bilingualisme

Namun penting untuk diingat bahwa anak-anak juga membutuhkan perhatian orang tua dan waktu berkualitas bersama mereka. Jika ini terjadi, mereka juga tidak membutuhkan televisi atau layar, karena anak-anak di tempat terbaiknya berada di samping orang tuanya melakukan hal-hal menyenangkan bersama, meskipun itu hanya pekerjaan rumah.

Mungkin juga anak Anda tidak membutuhkan aktivitas terstruktur, ia hanya perlu bermain sebagai seorang anak yaitu bermain game fantasi atau dengan mainannya. Anak-anak harus belajar menghibur diri mereka sendiri, dan ketika mereka tahu bagaimana melakukannya, mereka akan menyukainya. Ini memiliki manfaat besar untuk imajinasi dan pengaturan diri Anda, dan dalam jangka panjang ini tak ternilai harganya! Mempelajari kemampuan untuk mengatur waktu Anda dan menghibur diri sendiri adalah anugerah pelindung yang penting. untuk anak-anak yang tumbuh dalam budaya terprogram dan digital kami yang berlebihan.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.