Hari sekolah: jadwal bukanlah satu-satunya hal yang berubah

Ada cukup banyak komunitas otonom dan pusat pendidikan yang memutuskan ubah hari split untuk hari berkelanjutan. Tapi apakah itu hari sekolah masalah terbesar? Saat ini, banyak siswa meninggalkan kelas pada pukul dua dan tidak harus kembali ke sekolah sampai keesokan harinya. Dan itu bagus!

Ya, itu bagus. Tetapi hari sekolah bukanlah satu-satunya hal yang mengubah pendidikan. Tampaknya ada perdebatan seputar perbedaan antara jam kerja split dan kontinyu. Dan karena perdebatan ini, banyak ahli menegaskan bahwa memang demikian melatih siswa sebagai karyawan yang patuh di masa depan.

Apakah hari sekolah satu-satunya hal yang perlu dibicarakan dalam dunia pendidikan?

Jelas bahwa sejak sekolah dasar (dan bahkan lebih awal) anak-anak menghabiskan banyak waktu di sekolah. Meskipun menghabiskan waktu yang berlebihan di ruang kelas, Saya tidak berpikir hari sekolah adalah masalah terbesar dalam pendidikan. 

Masalah terbesar (setidaknya bagi saya) adalah cara mengajar. Saya tahu bahwa sedikit demi sedikit metodologi berubah. Tetapi kami harus menghabiskan lebih dari dua puluh tahun dengannya sampai kami memutuskan untuk maju sedikit. Bahkan saat ini, pembelajaran menghafal lebih dihargai daripada pembelajaran aktif. 

Izinkan saya menjelaskan: siswa memiliki hari sekolah lima jam di mana mereka melakukan hal yang sama setiap hari. Guru mengajar di kelas, memecahkan keraguan siswa dan mengirimkan pekerjaan rumah. Enam jam di mana anak-anak dan remaja diperlakukan seperti orang dewasa yang bekerja di kantor. 

Lima jam di mana kreativitas, imajinasi, pengambilan keputusan, pemikiran kritis, dan keterampilan analitis sering kali tidak diperhitungkan. Enam jam dimana siswa merupakan mata pelajaran pasif yang mengangguk kepada guru untuk mengatakan bahwa mereka mendengarkan.

Jika bukan jamnya, apa masalah sebenarnya?

Masalah terbesar bukanlah hari sekolah. Ya itu siswa setelahnya kelas lima jam memiliki segunung pekerjaan rumah. Masalahnya, tidak semua sekolah mengambil langkah maju dan mengikuti perubahan pendidikan.

Masalahnya, masih diyakini bahwa siswa yang berprestasi adalah siswa yang memiliki nilai XNUMX dan XNUMX. Dan masalahnya adalah di pusat-pusat pendidikan Ada siswa dengan bakat musik dan seni dan mereka tidak diperhitungkan karena mereka menganggap matematika dan bahasa Inggris lebih penting.

Perdebatan pada hari sekolah tidak mencerminkan (bahkan tidak menutup) masalah besar yang dimiliki sistem pendidikan Spanyol. Dengan cara ini, lebih banyak relevansi diberikan kepada jadwal siswa daripada memperkenalkan metodologi baru di ruang kelas.

Mereka bicarakan berjam-jam yang dihabiskan siswa di ruang kelas tetapi hanya sedikit proposal yang dibuat untuk strategi, kegiatan, dan alat sehingga siswa belajar secara bermakna dan otentik. 

Jika hari sekolah tidak dikurangi, kecuali aktif

Ada keluarga yang benar-benar berusaha mendamaikan pekerjaan dengan kehidupan pribadi dan keluarga. Saya memahami bahwa bagi mereka pengurangan hari sekolah akan menjadi rumit karena alasan pekerjaan. Tetapi setidaknya, jika siswa harus terus menghadiri kelas dan jam yang sama membuatnya lebih aktif. 

Setidaknya sekolah melampaui ujian. Di luar nilai dan label angka. Bahwa guru dan guru menghargai aspek positif siswa. Bahwa mereka memotivasi, mendukung, dan terlibat dengan mereka. Siswa harus menjadi protagonis dalam pembelajaran mereka sendiri. 

Setidaknya mereka bisa mengungkapkan emosi mereka, bahwa mereka bisa berdebat dan mengatakan apa yang mereka pikirkan. Setidaknya ruang kelas menjauh dari penyerahan pendidikan. 

Bagaimana dengan kegiatan ekstrakurikuler?

Mata pelajaran ekstrakurikuler mungkin harus dibahas secara terpisah. Tetapi ada orang tua yang ingin anaknya melanjutkan dengan energi yang sama setelah hari sekolah. dan apa yang mereka lakukan? Mereka terdaftar di kelas melukis, kelas penguatan, akademi bahasa Inggris, berbagai olahraga ...

Mari kita pikirkan bahwa hari sekolah untuk anak-anak dan remaja biasanya tidak berakhir sampai jam delapan malam. Antara kegiatan ekstrakurikuler dan pekerjaan rumah, Jam berapa yang tersisa untuk mereka nikmati?

Belajar bahasa itu bagus, berlatih olahraga dan mengembangkan potensi dan keterampilan anak-anak dan remaja juga bagus. Tapi semuanya dalam ukuran yang tepat. Setelah setiap hari sekolah, siswa perlu istirahat, memutuskan hubungan, dan tenang. 

Dan kau, Menurut Anda, apakah jadwal dan hari sekolah merupakan masalah utama dalam pendidikan? 


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Gloria dijo

    Betul sekali, untuk membenahi pendidikan harus dimulai dari cara pendekatan anak dan saat pulang sekolah jangan terlihat seperti pebisnis yang sedang rapat... Saya sebagai pemantau waktu senggang dan senggang, melihat anak-anak dengan agenda yang lebih padat. daripada presiden. Saya merasa kasihan karena mereka bahkan tidak mengenakan biaya setengah dari apa yang dia lakukan. Jika mereka melakukannya pada orang dewasa, mereka sudah akan mogok dan mendemonstrasikan XDXDXD.
    Hari yang terus menerus tidak memperhitungkan momen-momen aktivitas otak anak, banyak dari waktu aktif tersebut yang terbuang percuma dan dibuat untuk belajar pada jam-jam dimana otak seolah-olah terputus, tidak memanfaatkan apa adanya. diajarkan kemudian.
    Sekarang mereka ingin memperkenalkan jadwal baru di Catalonia, mereka menyebutnya jadwal yang sehat, tetapi bahkan mereka tidak mempercayainya. Itu mendamaikan, kata mereka ... tidak mungkin. yaitu memanfaatkan waktu makan siang untuk mendidik nilai...tentunya karena sampai saat ini kita belum melakukannya di rumah kan? Nilai-nilai apa yang ingin mereka ajarkan kepada mereka yang tidak dapat saya lakukan seperti yang telah saya lakukan selama ini? Saya akan memberitahu Anda, dalam nilai-nilai kemerdekaan ... seolah-olah saya melihatnya, yah, tidak dengan putri saya, karena saya tidak menyukainya, karena konstitusi mengatakan demikian dan karena selama saya membayar tunjangan anaknya dan jaga dia dan aku pergi keluar dari jalanku untuknya mindungui dari 3 seperempat tidak akan memakan kelapa.